Sunday, 29 May 2011

Sekeping Hati Yang Kuat

Eh, panjangnya tajuk blog? Biarlah. Sudah lama saya tak update blog. 

Ingatlah bahawa Allah akan menguji hambaNya yang mengaku beriman dengan dugaan.

Kadang-kadang betul juga kata orang, “Teman ketawa memang ramai. Tapi, teman ketika berduka…semua lari”. Macam ni ke kawan? Kata orang lagi, cari teman yang boleh pinjamkan bahu untuk menangis. Tapi, bahu siapa? Masing-masing tak mahu basahkan baju dengan air mata orang lain. Betul tak? Kawan jenis apa kamu ni? Semoga saya menjadi kawan yang baik kepada kamu semua.

Kamu jangan salah faham. Saya tidak menyalahkan sesiapa. Tak mengapa, kerana Allah sajalah tempat terbaik untuk mengadu. Sesungguhnya, Dia yang lebih mengetahui segala apa yang di hati kamu, biarpun sekecil zarah!

Kita kalau baik sangat pun orang kutuk dan ada orang mengata jugak. Baik dengan orang salah, jahat dengan orang pun lagi lah salah. Entah kenapa dengan manusia zaman sekarang. Jadi, sabar sajalah dengan manusia yang macam tu. 

Sesungguhnya, perbuatan-perbuatan baik itu dapat melindungi serangan-serangan jahat. – Riwayat Al-Tirmizi dan Ahmad 

Biasalah, hidup macam bumi (roda). Kadang-kadang panas terik. Kadang-kadang hujan, ribut, taufan. Kemudian redup. Siang-malam-siang-malam-siang-malam. Kalau semuanya sama saja, tak best lah hidup ini kan?

Kepada teman-teman blogger yang dilanda masalah, musibah, dugaan…ingatlah Allah itu ada. Jangan berputus asa kalau gagal atau kena marah atau kena buli. Wasiat Imam Hasan Al-Banna: Putus asa itu bukannya sifat seorang Muslim. 

Kawan-kawan, jangan bila dah sakit atau susah je baru nak ingat Tuhan.

Sekian.

P/s: Entah kenapa entri saya kali ni berbaur luahan perasaan. Ah! Semua orang ada perasaan bukan?

Saturday, 7 May 2011

Sasaran 30 buah buku Goodreads saya



Saya telah menetapkan sasaran tersebut pada bulan Januari yang lalu. Sehingga hari ini saya baru hadam 7 daripada 30 buah buku. Ini bermakna, saya ada tujuh bulan lagi untuk menepati sasaran tersebut. Mujur saya tidak mensasarkan 50 buah buku. Saya membaca agak lambat dan suka bertangguh-tangguh.

Alasan yang munasabah? Komitmen kerjaya. Memang itulah alasan yang selalu orang bagi kalau tak sempat melakukan sesuatu. Kerja kerja kerja. Padahal boleh je bahagikan masa. Malam kan ada. Hujung minggu juga ada. Malam letih la, nak berehat dan tidur. Ah! Boleh je kalau luangkan sedikit masa, bukan?

Selepas PBAKL, azam saya semakin membuak-buak. Sasaran 30 buah buku itu menjadi semakin teguh. Ini kerana buku-buku yang saya beli di PBAKL sangat-sangatlah menarik dan perlu dibaca secepat mungkin. Mungkin benar kata seorang teman, kalau rasa bosan membaca satu buah buku pada satu-satu masa, bacalah dua tiga buah buku pada satu masa. Saya sudah cuba dan berjaya. Saya berharap penghujung bulan Disember nanti saya boleh baca lebih daripada 30 buah buku. Ok, berusaha!

Monday, 2 May 2011

Pesta Buku Antarabangsa KL 2011

Alhamdulillah. Saya berkesempatan untuk berkunjung lagi ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpun (PBAKL) pada tahun ini. Tahun lepas, saya tidak dapat beli apa-apa bukupun. Tetapi, pada tahun ini saya seolah-olah mahu menebus apa yang tidak dapat saya beli tahun lepas.

Hari pertama saya berkunjung ke PBAKL adalah pada hari Ahad, 24 April. Namapun sudah hari Ahad. Jadi, kepadatan manusia itu sememangnya sudah saya maklum. Jadi, saya bersedia untuk itu. Matlamat saya kali ini adalah buku dan kawan. Saya ingin membeli buku dan berjumpa kawan yang hanya dikenali di Facebook. 

Setibanya di sana, saya disambut oleh kakak dan kemudiannya kami dibawa untuk menjamu selera sebab sebelumnya ada sesi Dialog Orang Muda (DOM). Di sanalah saya bertemu dengan ramai penulis yang bagi saya hebat-hebat belaka. Apa yang mengagumkan saya, seorang penulis yang lahir daripada program MPR, orangnya kecil molek, umurnya tua saya empat tahun. Sekali pandang macam pelajar sekolah dan karyanya sudah merata di majalah dan akhbar tempatan! Itu sudah bagus. Suatu pencapaian yang membanggakan. Kata saya dalam hati, kalah aku. Padahal saya belum pernah menghantar karya ke mana-mana penerbitan pun. Haha.
Bersama pengacara Kembaca Buku TV1, Sayed Munawar.
Saya diapit oleh penulis muda yang hebat!
PBAKL kali ini saya membelanjakan apa yang saya mahu. Saya sudah menyenaraikan buku apa yang mahu dibeli dan membajetkan berapa banyak ringgit yang perlu dilaburkan. Alhamdulillah, sehingga hari kedua saya pergi, saya berjaya mengikut perancangan. Cuma, ada satu, dua buku yang tak beli dan terbeli.

1)
Antara buku yang saya teringi beli adalah Karipap-karipap Cinta karya Nazri M. Annuar. Sana-sini bercerita tentang novel ini. Hot sangat ke?

2)
Kemudian, saya beli buku Nota Hati Seorang Lelaki hasil tulisan Ustaz Pahrol Mohd. Juoi. Saya tertarik dengan buku bestseller ini. Mana-mana blog saya pergi, kebanyakannya mesti ada cover buku ini sebagai buku favorite. Ada apa dengan lelaki?

3)
Seterusnya, buku yang saya cari adalah 'novel gila-gila Hlovate'. Bukan novelnya yang gila mahupun penulisnya, tetapi cerita yang ditulis oleh beliau kebanyakannya 'gila-gila' belaka. Haha! Saya dah pernah baca novelnya, sebab itu saya berani katakan demikian. Tak percaya? Mari datang kepada saya, saya boleh beri pinjam. Ataupun tak payah susah-susah, klik saja di blognya, Hlovate, kamu pasti akan 'gila' sekejap!

*Satu lagi cerita tentang Hlovate atau penerbitnya iaitu Jemari Seni, penerbitan ini telah memberikan saya diskaun yang gila juga. 30% untuk setiap novelnya. Jadi saya beli dua buah novel Hlovate, Versus dan aA + bB baru RM27.00 korang! Gila ke tidak tu? Nasib baik saya tidak terpengaruh untuk membeli lebih banyak novel di situ. Cukuplah, nanti buku lain tak dapat beli.

4)
Buku yang seterusnya, Bercinta Sampai ke Syurga karya Hasrizal Abdul Jamil a.k.a. saifulislam.com. Apa bestnya buku ni? Buku ini sebenarnya trilogi daripada Aku Terima Nikahnya versi yang kedua.  Saya belum baca yang pertama, jadi saya beli yang kedua sebab buku yang kedua ni ada promo dalam drama Hani TV3. Boleh tak macam tu? Huhu.

5)
Selebihnya, saya beli buku resepi kek. Ya, saya kini sedang mendalami ilmu kek dan roti, kuih muih dan masakan, jadi buku-buku seperti ini penting untuk pemahaman saya. Dalam banyak-banyak buku resepi, saya suka buku Cakes. Sebab di dalamnya terdapat beberapa falsafah mengenai dunia kek dan roti. Alahai, nak cerita tentang kek ni panjang sangat. Nanti saya jadikan sebuah tajuk ok.

6)
Buku-buku seterusnya saya beli tanpa perancangan atau ragu-ragu nak beli atau dah nampak, dah pegang baru nak beli. Huhu. Seperti, Gadis Oren terbitan ITNM sebab saya dapat kupon percuma 30% daripada ITNM selepas DOM. Selepas itu, Cindarellah vs Repunzellah sebab terpengaruh dengan Kedai Pink Ain Maisarah. Kemudian, Namaku Epal Kuning sebab saya pelik dengan tajuknya, dan tertarik dengan warna kuning pada kulit bukunya. Akhir sekali, Detektif Indigo kembali. Jalan-jalan di Al-Ameen baru perasan novel Faisal Tehrani yang satu ni saya belum baca.
Antara buku-buku yang saya beli di PBAKL 2011
Habis cerita tentang pesta buku. Kini, saya perlu membahagikan masa untuk membaca buku-buku dulu dan buku-buku baru. Ya, masa itu penting. Kepada anda yang beli banyak buku di pesta buku, selamat membaca!

Oh ya, saya dapat jumpa Ain Maisarah hanya pada hari kedua berkunjung ke PBAKL. Hari pertama saya dapat lihat dari jauh. Tak dapat minta tandatangan, sebab deretan manusia yang beratur memadamkan hasrat. Hari kedua pergi, dapat tandatangan, dapat salam dan dapat bergambar :)
Dapat juga jumpa dan bergambar dengan Ain Maisarah :)
Oh! Terharu....
P/s: Jumpa lagi PBAKL tahun depan!